Recents in Beach

Cara Menumbuhkan Sikap Positif

Kegagalan terkadang berdampak pada diri kita sikap mental yang negatif yang kita rasakan. Lalu bagaimana kita dapat mengembalikan sikap mental yang positif pada diri kita? Menumbuhkan atau mengembalikan sikap yang positif dimulai dari kesadara diri kita sendiri. Mengapa? Karena kita bukan satu-satunya yang telah berjuang, yang gagal, dan yang telah memulai dari awal lagi. Kita tidak sendirian, masih banyak orang-orang di luar sana yang mengalaminya.

Oleh sebab itu, dari diri kita sendiri yang bisa merubahnya, bukan dari orang lain. Ada kebijaksanaan sederhana, yang dapat diandalkan, untuk membantu agar kita menemukan dukungan, tetapi juga belajar mengubah diri sendiri dalam berbagai cara. Kepositifan bukan hanya tentang bahagia, yang seringkali merupakan kesalahpahaman. Faktanya, mengenali serangkaian emosi itu sehat.

Kepositifan adalah kegigihan saat menggunakan strategi berpikir positif. Hal itu berada dengan perasaan kita; itu adalah penerimaan terhadap apa yang ada; itu memegang apa yang membuat kita bahagia; itu adalah tujuan yang ditemukan dalam rasa sakit. Dan alasan di balik memilih untuk menjadi positif, kita mendapatkan apa yang kita berikan. Kita menerima apa yang kita yakini.

Inilah 2 langkah sederhana untuk menumbuhkan sikap mental positif. Sebagian, dari mereka merinci mengapa penting untuk bersikap positif karena pemahaman membantu dalam pengejaran serta adopsi pola pikiran.



1. Mengubah Sikap

Ada kutipan mengatakan: "Jika Anda tidak menyukai sesuatu, ubahlah. Jika Anda tidak dapat mengubahnya, ubahlah sikap Anda.”

Ketika kita memilih kepositifan sebagai sikap kita, kita memilih suatu sikap yang jauh lebih untuk perilaku tangguh daripada alternatifnya. Ketika kita memiliki sikap negatif, otak kita memberikan izin untuk mengembangkan pola berpikir negatif dan pada akhirnya, emosi yang sulit kita kendalikan. Kita menghabiskan seluruh waktu kita untuk merenung, atau mengkhawatirkan hal yang sama berulang kali, kita akan berpikir itu akan menyelesaikannya.

Melakukan hal ini akan menyebabkan kita kehilangan jawaban daripada memanfaatkan, sebagian besar momen di depan kita. Sebenarnya, hal pertama yang perlu kita lakukan adalah menenangkan diri. Rasa berlawanan dengan intuisi, tetapi itu berarti melepaskan mental kita yang bermasalah. Ketika kita melepaskan apa yang mengganggu pikiran kita, kita memilih sikap yang lebih nyaman. Yang membantu kita menerima emosi, menerima apa yang terjadi dan menerima bahwa kita tidak memiliki semua jawaban. Kita tidak terlalu takut dengan fakta itu.

Sikap adalah segalanya. Begitulah cara kita menyembuhkan diri sendiri. Begitulah cara kita tetap positif. Begitulah cara kita mengamankan berbagai hal. Begitulah cara kita mengatasi. Tanpa sikap positif, kita tidak bisa bertahan. Ketekunan adalah titik positif. Sikap positif adalah bagaimana kita mendorong kemauan. Kemauan adalah cara kita memicu kepositifan. Itu berjalan dalam lingkaran yang sama.

Kepositifan menunjukkan kemauan keras. Kita bisa berdiri dalam badai dan merasa benar-benar tenang ketika kita menggunakan kepositifan. Kita tetap tangguh. Kita berdiri teguh. Kita tidak jatuh. Bahkan jika kita melakukannya, kita akan bangkit kembali. Pernah mendengar pepatah? "Jatuh tujuh kali, bangun delapan kali. Ini berarti kita tidak berhenti; kita terus berjalan. Dan kita berhasil melewati masa-masa sulit untuk menemukan yang terbaik.

Sikap positif adalah tentang memahami kita memiliki kekuatan atas masalah pada diri kita. Setelah kita memahami hal itu, kita dapat mengubah sikap kita. Kita harus memilih pemikiran positif terlebih dahulu untuk mendapatkan manfaatnya. Setelah kita memilih untuk menjadi positif, maka kita dapat melakukan apa saja.

2. Positivitas Adalah Kekuatan Unik Kita

Ketika kita telah kehilangan semuanya, sikap positif dapat membantu kita mendapatkan kembali kekuatan kita. Itu cara terbaik untuk hidup. Ini cara terbaik untuk belajar dari kehidupan yang serba sulit. Ketika kita positif, kita memiliki kekuatan yang tidak dapat diambil oleh keadaan dan orang lain dari diri kita.

Mengenali kekuatan yang harus kita miliki, untuk membuat yang terbaik dari hal-hal yang negatif, untuk terus berjalan ketika segala sesuatu di dalam diri kita ingin berhenti. Kita tidak selalu dapat memiliki sikap negatif, akan tetapi kita selalu dapat memiliki sikap positif. Ini dengan sendirinya membantu kita bangkit, dan kembali bergairah. Kekuatan itu membuat kita menyatu dalam tubuh kita.

Misalnya, ketika kita kehilangan barang yang kita sukai. Kita hanya memikirkan kehilangan dan melihatnya sebagai akhir, orang yang positif mungkin memutuskan untuk berkontribusi pada penyebab yang didedikasikan untuk kehilangan. Dengan melakukan hal itu, orang yang positif menjadi kehilangan adala suatu harapan dan keyakinan untuk mendapatkan yang lebih baik. Beginilah orang-orang terus berjalan.

Makna menciptakan kekuatan atas emosi kita, atas kehilangan kita sehingga mereka tidak mendefinisikan kita. Ketika kita positif tentang situasi, kita akan kurang dari stres dan lebih tenang, juga mendapat hal lebih baik untuk menyelesaikan masalah di masa depan.

Menumbuhkan kekuatan ini adalah tentang mewujudkan rasa, makna yang dapat diturunkan dari semua keadaan, bahkan tragedi yang tidak masuk akal. Orang sering berkontribusi pada sesuatu yang lebih besar daripada diri mereka sendiri ketika mereka mencari makna, tujuan, kepositifan. Kita tidak selalu harus memiliki alasan mengapa sesuatu terjadi, tetapi kita dapat menggunakan apa pun yang terjadi untuk tujuan yang lebih besar.

Itu subjektif, tergantung dari individu itu sendiri. Itu sebabnya tidak peduli seberapa besar kita ingin mendapatkan makna dari suatu peristiwa, tidak ada jawaban langsung tentang bagaimana melakukannya. Jadi apa yang kita lakukan? Adalah merenungkan. Dan mendengarkan. Untuk itu semua ada pada diri kita sendiri.

Posting Komentar

2 Komentar

  1. Inspiratif. Memang kendalanya justru dari omongan oranglain. Kuncinya adalah yakin & optimis..

    BalasHapus
  2. sangat membantu memnghadapi hidup yang semakin berat

    BalasHapus