Home Top Ad

Minggu Adalah Waktu yang Tepat Membuat Roti Polo

Share:
Hari minggu adalah hari di mana kita sedang santai dengan keluarga, tentunya kita ingin melakukan sesuatu yang menyenangkan bersamanya. Namun bingung mau melakukan apa? Jalan-jalan, hari pun sedang turun hujan, nonton TV, acaranya begitu-begitu saja, dan membuat bosan.

Jangan bingung lagi, kita masih bisa melakukan sesuatu yang menyenangkan yaitu membuat camilan. Camilan yang menyehatkan adalah buatan sendiri karena tidak ditambah bahan pengawet. Nah, membuat roti polo adalah salah satu camilan yang mudah dibuat, selain itu bahan-bahannya pun mudah didapatkan, cukup pergi ke warung sebelah semua telah tersedia.

Bagaimana cara membuatnya? Baik. Di bawah ini cara membuat dan bahan-bahannya.

Cara membuat Roti Polo, mudah dan sederhana.



Bahan Roti:

280 g tepung terigu protein tinggi
26 g gula pasir
3 g ragi instan
1 butir telur
50 gr mentega 150 ml air
12 g susu bubuk
5 g garam halus

Bahan Topping:

100 g mentega
1 butir telur
160 g gula halus
100 g tepung terigu rendah protein
6 g baking powder
1 sdt vanila pasta

Cara Membuat:

Campurkan tepung terigu dengan gula pasir, ragi instan, susu bubuk, dan garam. Aduk rata. Masukan telur, aduk rata. Tuang air sedikit demi sedikit sambil diaduk hingga rata dan tidak lengket. Tambahkan mentega, aduk lagi hingga adonan benar-benar tidak lengket. Bulatkan adonan, kemudian tutup dengan kain bersih. Diamkan selama 1 jam agar adonan mengembang dua kali lipat dari besar semula. Setelah itu adonan potong menjadi 8 bagian atau 60 g disetiap bagian. Lalu bulatkan, susun adonan yang telah dibentuk bulat di atas loyang (loyang olesin margarin).

Topping: Campur semua bahan topping, mixer atau aduk selama 4 menit. Kemudian topping dibagi menjadi 8 bagian, lalu letakan di atas adonan roti sehingga seluruh permukaan adonan tertutupi dengan bahan topping, setelah itu beri garis. Lalu diamkan lagi selama 15 menit. Selanjutnya panggang di dalam oven dengan api atas bawah (200 derajat celcius) selama 15-20 menit atau hingga roti matang. Setelah itu roti polo siap saji dengan secangkir kopi atau pun teh panas.
Advertisement

51 komentar:

  1. Tampilannya bikin laper, pasti rasanya enak yaaa. Saya penggemar keju, bisakah ditambahkan keju di toppingnya? Makasih resepnya Mba Lisa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo topingnya keju maka harus di tambahkan coklat ceres biar lebih berwarna ,, terus kasih buah cherry pasti lebih joss,,,he

      Hapus
    2. Bisa mbak Lin, ditambah keju malah lebih mantep, apalagi ditambah coklat ceres seperti kata Neng Umar, lebih nikmat. Hehe

      Hapus
    3. Roti polonya udah habis yaa, ada yang versi baru gak yaa, yang bisa di sandingkan dengan cendol, hehe..

      Hapus
    4. Hahaha, sudah di habiskan oleh mas Yanto sama om Trik, mang Maman, besok tak buatkan yang lebih nikmat. Hehe

      Hapus
    5. ini udah harikemis bukanlagi hari minggu,masih bikin kue ajah atuh...ih

      #kompormledug

      Hapus
    6. Malah ini sudah hari jumat, mang. Hehe

      Hapus
  2. roti polonya paling enak di taburi cendol deh...pasti makinmakjleb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi cendolnya jangan banyak-banyak, mang nanti malah beda rasanya, bukan makjleb tapi mendelep. Haha

      Hapus
    2. roti bikinan si mamang mana enak coba

      Hapus
    3. Pasti rasa gado gado. Hehe

      Hapus
  3. Selain cendol bisa juga roti polo ini dicampur ubi cilembu pasti lebih makjleb

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi ditambah kopi pasti tambah makjleb dua kali.. Hehe

      Hapus
    2. kayaknya bakal lbh enak bila di temenin mbak admin

      Hapus
  4. wah bikin roti polo ya ? pasti asyik tuh,,
    Kalo aku bikin kue wajit dan bidara buat nikahan adiku , emang kamu bisa bikinnya ? gak cuma bantu-bantu aja kok ,,heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa tapi sayangnya mau bantu jauh, gimana coba? Hehe

      Hapus
  5. cocok buat nemenin ngopi pagi ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya dah nggan noleh lagi, mas. Hehe

      Hapus
  6. Ini cocok buat bekal sekolah, terima kasih resepnya biasanya beli roti mungkin dengan resep ini bisa aku yang jualan hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadi penjual roti mbak, bikinnya senang saja kok. Hehe

      Hapus
  7. Enaknya. Aku baru tahu roti polo ini Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa, mbak? Roti ini banyak terjual. Hehe

      Hapus
  8. jadi pengen nyoba nih bikin rotinya mba, harumnya roti buatan mba lisa sampe nembus ke monitor saya loh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, untung monetornya nggak meletup, om. Tapinkalau meletup pun baik, ksn keluar rotinya. Haha

      Hapus
  9. kalau di palembang, kue itu namanya kukis

    BalasHapus
  10. Jadi yang merekah2 di roti itu karena topingnya ya? Bikin mengundang selera..
    Oya te kenapa rotinya nggak ada isi? Coba di isi'in pisang kali lebih enak. Okelah nanti saya coba..
    coba beli di warung, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, om, itu toppingnya bisa merekan kayak polo. Haha

      Kalau beli saya juga dibelikan ya, om. Hehe

      Hapus
  11. ya, hari minggu memang hari yang pas buat bikin eksperimen karena ya hari libur kkerja buat pns. kalo dilihat roti ini aggak keras kalo dimakan, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak keras tu mas, cuma topping nya terasa renyah kalau masih panas.

      Hapus
  12. kayaknya enak diminum dengan kopi tubruk nih..

    BalasHapus
  13. o nama cemilan itu roti polo ya mbak.
    sering memakannya tp baru kali ini tau namanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya itu namanya roti polo, konon disebut polo toppingnya mirip polo ayam. Hehe

      Hapus
  14. saya baru tau namanya... padahal udah sering liat dan pernah makan... salam.. blogging mbk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin nama bisa jadi beda di masing2 tempat, mas.
      Ya, salam blogging kembali, ya, mas. Hehe

      Hapus
  15. Mbak Lisa ne selain penikmat sastra ternyata juga pintar bikin kue dan masak....kombinasi yang pas....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, om, di kombenasi supaya lebih? Lebih apa ya? Hehe

      Hapus
  16. Hmmm... Kalau ditaburi wijen boleh gak, kak?

    BalasHapus
  17. Roti polo dan secangkir kopi pasti akan menambah kehangatan disaat menikmati hari minggu bersama keluarga nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalau makan rotinya di deket api unggun, pasti lebih hangat ya kang? Hehe..

      Hapus
    2. Nah, itu betul kata om Emde, kang Djacka. Haha

      Hapus
  18. kok harus hari minggu sih ...emang selain hari minggu gak boleh bikin roti Polo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh sih, om, tapi hari minggu kan hari santai keluarga berkumpul. Hehe

      Hapus
  19. Klo langsung dipraktekan, layaknya lebih seru nich...

    Bahan-bahannya juga mudah didapat...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selain lebih seru juga lebih menambah semangat, mas. Hehehe

      Hapus
  20. Wihh enak tuh kyknya. mw nyoba buat ni hehe. thank you mba lisa tutornya.

    BalasHapus