Recents in Beach

3 Cara Sederhana Membuat Rencana Mencapai Tujuan

Tujuan hidup adalah hal yang tidak dapat disangkal bahwa sangat diperlukan. Bagaimanapun, kita memberi nilai makna dan tujuan hidup. Hal itu tetap kita perlukan, karena tanpa tujuan hidup kita akan terombang ambing tanpa tujuan yang pasti.

Meski terkadang kita gagal dalam sebuah tujuan, akan tetapi kita tidak perlu takut untuk menyusunnya kembali dengan rencana tindakan yang lebih jelas. Dengan begitu kita akan memililiki gagasan yang tepat tentang bagaimana mencapai ke mana kita ingin pergi, apa yang diperlukan untuk sampai ke sana, dan bagaimana kita akan menemukan motivasi untuk terus maju.

Dengan mengingat hal itu, saya akan memberikan 3 cara sederhana untuk Anda jadikan referensi agar mencapai tujuan hidup dengan hasil yang memuaskan dengan susunan yang telah Anda buat.



1. Mengapa

Ini adalah percobaan cepat yang dapat kita coba sekarang: Renungkan tujuan yang telah kita tetapkan sebelumnya. Sekarang, pikirkan tujuan yang kita capai dan yang tidak tercapai. Semoga, kita akan melihat tema umum di sini. Tujuan yang berhasil kita capai memiliki tujuan yang pasti. Sasaran yang gagal kita capai akan kita jadikan pembelajaran. Dengan kata lain, kita tahu mengapa kita meletakkan tujuan ini, yang memotivasi kita untuk menindaklanjutinya.

Begitu kita memahami MENGAPA kita akan dapat dengan jelas mengartikulasikan apa yang membuat kita merasa terpenuhi dan untuk lebih memahami apa yang mendorong perilaku kita ketika kita berada pada kondisi terbaik yang kita alami. Ketika kita bisa melakukan itu, kita akan memiliki titik referensi untuk semua yang kita lakukan ke depan.

Nah, pada gilirannya, memungkinkan pengambilan keputusan yang lebih baik dan pilihan yang lebih jelas. Kita akan dapat membuat pilihan yang lebih disengaja untuk bisnis, karier, dan hidup kita. Dengan demikian kita akan dapat menginspirasi orang lain.

2. Tuliskan Tujuan

Sekarang, setelah kita memiliki tujuan, kini saatnya untuk mengeluarkannya dari kepala dan di tuliskan di selembar kertas. Meskipun kita juga dapat melakukan ini secara elektronik melalui aplikasi, namun menulis di selembar kertas akan lebih memberi motivasi.

Penelitian telah menemukan bahwa kemungkinan besar 42% untuk mencapai tujuan kita, jika itu kita tuliskan. Ini terutama berlaku bagi pemilik bisnis, jika mereka tidak menjadwalkan waktu mereka, maka waktu akan terbuang sia-sia.

Alasan untuk hal ini adalah: Inilah cara kerja otak. Saat kita menuliskan tujuan secara fisik, kita mengakses sisi kiri otak, yang merupakan sisi logis dan literal. Akibatnya, ini berkomunikasi ke otak kita bahwa ini adalah sesuatu yang ingin kita lakukan dengan serius. Itu bahkan akan mendorong kita untuk membuka alam bawah sadar kita sehingga kita dapat mengembangkan ide-ide untuk membuat tujuan yang membuahkan hasil.

3. Ambil Satu Langkah Sekaligus

Apakah Anda pernah melakukan perjalanan? Kita kemungkinan besar harus menggunakan peta untuk melakuksn perjalanan. Apakah itu peta kertas jadul atau aplikasi di ponsel kita, untuk bernavigasi dari titik A ke titik B. Gagasan yang sama dapat diterapkan pada rencana tujuan kehidupan kita.

Seperti peta, rencana tindakan kita harus menyertakan petunjuk langkah demi langkah tentang cara kita mencapai tujuan. Dengan kata lain, ini adalah tujuan yang lebih kecil yang membantu kita mencapai tujuan.

Misalnya, jika kita ingin menurunkan berat badan, kita akan mempertimbangkan faktor yang lebih kecil seperti kalori yang dikonsumsi dan dibakar, berapa menit berolahraga, jumlah langkah berjalan, dan kualitas tidur. Masing-masing memainkan peran dalam penurunan berat badan, dan kita bahkan mungkin terinspirasi untuk melihat sisi lain, seperti stres karena kortisol, hormon stres, membantu tubuh kita menjaga berat badan, menurunkan tingkat stres kita dapat mengakibatkan penurunan berat badan.

Ini mungkin tampak seperti banyak pekerjaan di depan, tetapi itu membuat rencana tindakan kita tampak kurang luar biasa dan lebih mudah dikelola. Yang terpenting, ini membantu kita menentukan tindakan spesifik yang perlu kita ambil, atau perilaku apa yang ingin kita ubah di setiap tahap.

Posting Komentar

6 Komentar

  1. Entah mengapa saya tersesat disini..he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe.. mungkin tadi belum minum kopi hitam..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Kunbal meluncur gan.. hehe

      Hapus
    2. Follback ya kawan, hahaha
      Gak bakal lupalah ya.

      Btw soal menulis secara fisik memang ada yang berbeda ya. Kalo menulis di atas kertas langsung berasa seperti orang pinter heheh.

      Hapus
    3. Follback meluncur.. hehe

      Betul jika kita tulis di kertas akan menjadi motivasi .. hehe

      Hapus