Header Ads

  • Berita Terkini

    Samar Bayangan

    Samar Bayangan



    Angin malam...
    Begitu menghanyutkan
    Semilirnya menebar di antara
    rongga-rongga alam sadar

    Hati tak berdaya...
    oleh gemuruh alunan mengoda
    samar bayangan melintas di pikiran
    air mata tak bisa lagi ditahan

    Rindu, mata-mata, dendam
    menjadi satu
    dan ia selalu berada dalam
    gelap malam

    Menunggu...
    terus menunggu, sampai mentari
    bersinar lagi, tuk membawa bayangan
    yang selalu dirindu

    Meski tahu ia tak ‘kan datang
    tapi, setidaknya ia tetap berada di hati
    bersatu dengan rindu
    dalam mata-mata berkabut dendam.


    (tw.14.06.17)
    Lisa Nel

    16 komentar:

    1. Mmm..begitu rupanya..!

      Siapakah sosok dalam bayangan tersebut, apakah ia superman, doraemon ataukah makhluk astral yang datang membawa virus puisi ini..! 😂

      Who's never know..!!

      BalasHapus
      Balasan
      1. Sesekali tanyalah pada rumput yang begoyang... ! Emang virus ini sudah membahayakan. Harus segera di atasi dan ditangani 😁

        Hapus
      2. Hahaha, mas Bim.. Tu sama cakjun suruh tanya rumput bergoyang :)

        Hapus
    2. Samar bayang kian melayang, pada hati yang kian terbayang.
      Ingin 'Ku buang rasaku, agar bayangmu tak selalu membayang.
      Namun,... Bayangbayang membuatku semakin sayang.
      Tapi sayang kau tak pernah datang
      Dalam nyata kupandang.

      Wakwawwww..... Hahaa

      BalasHapus
    3. Baca ini ko jadi teringat seseorang, tapi entah siapa serasa masih melayang dalam bayangan, tertiup angin hilang lagi :D

      Ini puisi ya, Teh. Keren, aku pengen bisa buat semacam ini :)

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya, puisi mas, nulislah mas senang kok nulis puisi

        Hapus
    4. Bulan merah jambu kini pun telah padam, tenggelam sebelum purnama.

      Aku hanya terduduk di sudut tanpa ruang, terdiam menatapnya kembali terbang bersama sang malam.

      Tak ada yang bisa kulakukan untuk menahan kepakan sayapnya.

      Bulan merah jambu kini pun telah padam, meninggalkan jejak, merelung jiwa, tersisa sketsa-sketsa tanpa rupa.

      Dan.., aku terpuruk di perjalanan malam.., hehe

      BalasHapus
      Balasan
      1. Waduh ojo sampek, terpuruk di perjalanan, haha

        Hapus
    5. Oh angin malam, membuatku panas kedinginan. Kau biarkan diriku terlelap dalam lamunan. Mimpi kerinduan yang tidak terbalaskan. Dendam yang bikin hati mengering. Rindu yang akhirnya mengering.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Mengering dan gugur berkeping-keping :)

        Hapus
    6. Sudah bayangan.. samar pula, tambah gk jelas ya..

      Oya met jum'atan ya te..

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya om nggak jelas.

        Met malam minggu ya om :)

        Hapus
    7. Kalo saya lebih suka semar mesem mba nel...biar cewe pada lengket...heeee

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha.. Aduh nanti klau banyak yg lengket gimans coba, mas Dwi

        Hapus
    8. Menunggu..
      Sesuatu yang sangat membosankan bagikuu...
      na na na na...

      Walau.. kini kita terpisah jauh, namun hati kita selalu dekat...
      na na na na na....

      BalasHapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad

    Diberdayakan oleh Blogger.