Header Ads

  • Berita Terkini

    Masa Lalu yang Telah Pergi


    Masa Lalu yang Telah Pergi


    Indahnya panorama senja
    Menghiasi dunia
    Setiap insan dibuatnya terpana
    Ingin tetap berada di sana
    Menghabiskan waktu bersama

    Namun apa daya...
    Gemuruh tiupan angin bergelora
    Memisahkan masa indah bersama
    Hingga tak lagi bersua

    Dedaunan berserakan
    Tak mampu lagi bertahan
    Antara luka dan kerinduan
    Sedih dalam pandangan

    Senja itu...
    Menjadi saksi bisu
    Dalam retak hati yang beku
    Mengenang masa lalu

    Dua tahun telah berlalu
    Tak ada lagi rasa itu
    Tak ada lagi rasa rindu
    Dan tak ada lagi luka itu

    Kini...
    Kau datang lagi
    Mencari empeti
    Di antara sela-sela hati
    Untuk memikatnya kembali

    Menjauhlah...
    Buanglah mimpi
    Jangan coba kau datang kembali
    Mengusik ketenangan hati
    Masa lalu yang telah pergi
    Biarlah berlalu seiring waktu berganti


    (tw.27.04.17)
    Lisa Nel

    68 komentar:

    1. wuih..keren banget puisinya

      masa lalu biarlah menjadi masa lalu yg menjadi kenangan dan pengalaman agar kita lebih baik meniti hari esok ya mbak

      BalasHapus
      Balasan
      1. Ya mas, yang pastinya fokus untuk hari ini saja :)

        Hapus
      2. mas yanto juga kan biasanya suka bikin puisi, coba balas dong puisi diatas

        Hapus
      3. kita tunggu reaksi nya mas yanto :D

        Hapus
      4. Ya kita tunggu sambil minum kopi :)

        Hapus
    2. Balasan
      1. mayan saya masih kebagian premium :D

        Hapus
      2. Dapat piring cantik ambil sendiri di toko terdekat :)

        Hapus
    3. kirain masa lalu tertinggal, itu mah judul lagunya noah yah kalo gak salah sih :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya betul kalau nggak salah ya benar :)

        Hapus
    4. Biarlah masa lalu yang telah pergi, kehidupan tak akan pernah mau melangkah mundur, selagi masih punya waktu maksimalkan setiap apaun yang bisa kita lakukan. Jadikan masa lalu sebagai motivasi. Hidup memang tak semudah kata-kata motivasi yang selalu didengunkan oleh para motivator, namun hidup juga tak sesulit dalam bayangan orang-orang yang berputus asa.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Benar sekali yang penting bisa nyedu kopi setiap hari. Hehe

        Hapus
    5. Ada yang galau karena cinta lama datang lagi nih.
      Backsound : hilang ingatan-Rocket Rockers

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, rocker rocket dikontek ganti :)

        Hapus
    6. Siapa ya orang yang dimaksud? kok aku jadi penasaran.

      ah ... aku jadi kepo banget. tapi setidaknya kalau ada orang jaman dulu yg bertemu lagi dgn kita baiknya diapakan ya?

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha adalah pokoknya.

        Di buat pecel saja gimana? Setuju? :)

        Hapus
    7. Senja menjadi saksi bisu
      Tarian dedaunan tertiup angin senja
      Ada sendu yang gulana
      Tak mungkin lagi untuk betsama
      Ku lepas dengan doa

      aha jadi ikut gimana ya

      BalasHapus
      Balasan
      1. Gimana, gimana, mbak? Ingat sesuatu mungkin. :)

        Hapus
    8. masa lalu yang telah pergi akan tergantikan dengan masa depan yang penuh keceriann :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. Benar dan tetap bahagia sepanjang masa :)

        Hapus
    9. Seiring waktu berganti
      ada lagi yang menanti
      Biarlah dedaunan yang sendu
      Mencari empeti tuk melepas rindu

      Wuuuasekkk tarek cak Met. hahahaha.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, tariknya ke kiri atau ke kanan?

        Hapus
      2. kedepan juga bolehhh hahahhahaa 1000x

        Hapus
      3. Hahaha, kalau kedepan mesti ati-ati, takutnya kebablasan. :)

        Hapus
    10. Baca tulisan yang ada di gambar, jadi ingat lagu "luruhnya cintaku" yang nyanyi siapa aku lupa.

      Bagaikan Bunga yang layu
      Saat kemarau melanda
      Demikian aku
      Bila kau tinggalkan luruhnya hatiku
      Sebaknya di dada
      Mengenang dirimu


      Kini engkau datang lagi
      Setelah cinta pergi
      Kenangan manis dulu
      Telah kulempar jauh

      Kini engkau datang lagi
      Setelah menyakiti
      Tidak kan ku mengulangi
      Menerima cintamu.

      tuh kan jadi nyanyi beneran.., hehe

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, mungkin sekilas seperti lagu luruhnya cinta, tapi yang benar cinta lama datang lagi.. Wkwkwk

        Asyik, pinter nyanyi ternyata.. :)

        Hapus
    11. Memang ya, mba nel" masalalu itu' selalu terasa indah di banding masa sekarang,,,kenapa ya mba...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Sebab masa lalu sudah di jalani, dan masa sekarang baru di jalani, mas. Hehe

        Hapus
    12. Sepertinya sedang tak ingin mengenang masa lalu.. biarlah yang lalu hanya tersimpan sebagai kenangan, karena masa lalu hanyalah mimpi dan masa depan masih dalam angan-angan.. Hidup yang benar-benar hidup adalah hari ini, maka bersemangtatlah...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Benar mang, jadi dengan semangat hidup terasa enjoy seperti di pantai :)

        Hapus
      2. Jadi ingat mang lembu saya nya.. nyantey kayak di pantey.... :)

        Hapus
      3. Iya itu slogan mang Lembu :)

        Hapus
    13. Yang lalu biar berlalu
      Lupakan saja semua
      Lebih baik ini kita berpisah....

      Tuch, kan.... Aku jadi dangdutan.... Hahahaha

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, tinggal nyawernya saja kalau git :)

        Hapus
    14. Ah mampukah mengusir masa lalu ? jika dia terus menggoda dan merayu.
      Hati akan luluh kembali, cinta akan bersemi lagi.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Bisa jadi, itu terjadi, tapi terlanjut beku hati. :)

        Hapus
    15. Baca puisi ini jadi ingat seseorang yang pernah singgah dihati namun sekarang entah dimana keberadaannya

      BalasHapus
      Balasan
      1. Didoakan saja, mas, semoga dia baik-baik saja. :)

        Hapus
      2. Yg pernah singgah sekarang dimana mas Dwi S!

        Hapus
      3. Sedang bertapa katanya, pak. :)

        Hapus
    16. kaya nyaniyai puisinya ya mba, masa lalu biarlah masa lalau... lagu dangut tapi itu

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya, mbak, itu lagu dangdut saya suka dengar malah dulu. Hehe

        Hapus
      2. Oh ternyata llrirk lagu yg diubah menjadi puisi ya mba! Kreatif juga mba lisa nel!

        Hapus
      3. Bukan lirik lagu , pak Dzaky.

        Hapus
    17. lagi galau ya mba? Hehehehe

      semoga semangatnya cepat pulih ya, fighting!!

      BalasHapus
    18. Biarlah mantan menyesali perbuatannya dahulu hahahaha

      mantan emang gitu, giliran kita udah tentram sendiri atau tentram dengan yang baru suka godain bahkan mengganggu.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hehe, sepertinya si om ini pernah ngalami ya?
        Pernah godain mantan :)

        Hapus
      2. Siapa aja saya godain kok mba hahahaha

        Hapus
    19. Kenapa bingung2.. terima aja lagi si masa lalu itu, tapi jangan lepaskan si masa kini. Kan asik dobel2 gt? Anggep aja stok. haha..

      #pos ini kayak siluman, abisnya kemarin gk keliatan sih..

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha dobel memang asyik om, tapi kan jadi bingung. :)

        mungkin si om kemarin cuma fokus di sebelah jadi yang ini nggak kelihatan. :)

        Hapus
    20. Simpanlah masa lalu pada tempatnya...salah satunya dalam puisi atau prosa...hehehe...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya om, kalau di abaikan kasihan, baik di simpan dalam puisi :)

        Hapus
    21. lihatlah kebelakang (masa lalu) dengan senyuman dan lihatlah kedepan (masa depan) dengan harapan .. #eaa XD

      BalasHapus
      Balasan
      1. Dan berjalanlah terus kedepan, nggak boleh belok :)

        Hapus
    22. Mengenang masa lalu yang indah boleh saja selama kita tidak berlarut-larut dan mabuk disuasana indah itu.

      Akan tetapi mengenang masa lalu yang pahit, rasanya ada rasa kapok dan tak ingin mengenang itu kembali.

      Ah.. Sudah lupakan ! Sekarang waktunya terus berlari dan bersiap menyambut datangnya Sang Mentari pagi. Habis itu, don't forget make a cup of coffee 😂

      BalasHapus
      Balasan
      1. Jadi, dua-duanya di jadikan renungan sambil minum kopi, kan, mas Bim? :)

        Hapus
    23. Sekarang aku lebih sering berdamai dengan masa lalu Mbak :)

      BalasHapus
      Balasan
      1. Itu yang harus dilakukan. Mbak supaya hidup tetap enjoy. :)

        Hapus
    24. Jadikan masa lalu sebagai cermin, agar selalu mawas diri! apa yang perlu dibenahi kedepanya? Sing penting yakin!

      BalasHapus
      Balasan
      1. Yakin bahwa di depan sana masih ada kopi hitam :)

        Hapus
    25. mantep deh sob, gueh tunggu lagi updetnya terbaru

      BalasHapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad

    Diberdayakan oleh Blogger.