Header Ads

  • Berita Terkini

    Saksi Bisu, Lembaran Putih Biru


    Saksi Bisu, Lembaran Putih Biru


    Mentari mulai menampakkan sinarnya
    Perlahan mata terbuka
    Tangan meraih pena di meja
    Seuntai kata tersusun menjadi aksara

    Di sini...
    Di lembaran putih biru
    Terukir segala rasa
    Bahagia dan pilu
    Lembaran putih biru
    Kini menjadi teman baru

    Lembaran putih biru
    Menjadi saksi bisu
    Setia menemani di setiap waktu
    Hadirnya membawa dunia baru
    Pengobat rasa rindu

    Terima kasih...
    Lembaran putih biru
    Karenamu
    Kini tak ada lagi
    Jenuh seperti dulu

    Berharap kau 'kan selalu ada
    Di setiap waktu
    Menjadi penyemangat
    Menemani hari-hari
    Menjadi teman sejati
    Di sepanjang waktu ini

    I LOVE YOU lembaran putih biru
    Aku merindukan dirimu!

    (tw.29.03.17)

    47 komentar:

    1. dulu saya juga punya blog yang isinya puisi, Mbak.
      so, saya bisa memahami saat Mbak menulis ini.

      BalasHapus
      Balasan
      1. kok saya gak pernah tau yah kalo mas zach punya blog tentang puisi :D

        Hapus
      2. mas zach yang mana blognya

        Hapus
      3. Iya, om Zach, mana blog, om?

        Hapus
      4. Blognya udah dimasukkan ke gowa dia mah, ada blog yang atunya lagi tapi gak bisa dikomenin, curang banget kan? :D

        Hapus
    2. wah pagi-pagi saya udah disuguhin puisi nan indah nih, saya harus komen apa coba? :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. Traktir saja saya kopi, om Marnes. Hehe

        Hapus
      2. boleh, nanti saya transfer via email yah..

        Hapus
      3. Saya kebagian apanya.?

        Hapus
      4. Kebagian cangkir kosongnys, om. Hehe

        Hapus
    3. jadi lembaran putih biru maksdunya blog ini mba

      BalasHapus
    4. salam kenal mbak, betul betul puitis sekali ya

      BalasHapus
    5. suka sama kalimat terakhirnya :)

      "aku merindukan dirimu" :D
      Semoga puisinya bisa memicu saya untuk rajin menulis ya :)
      dah seminggu saya males nulis banget soalnya

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, itu kalimat menambah gairah menulis, lho, om Hendri. :)

        semoga rasa males terobati, nggih. :)

        Hapus
      2. yang baca ge juga ketularan bergairah lho mbak hahahaha

        aaamiiin

        Hapus
      3. Alhamdulilah, kalau gairahnya nulari. Hehehe

        Hapus
      4. Ya begitulah, om, pada mulai ngaco.. Haha

        Hapus
      5. makanya ikutan ngaco dong mas trik hahahaha

        Hapus
    6. Lembaran biru putih?
      Undangan ya? Hahaha

      BalasHapus
      Balasan
      1. Undangan? Malah bingung aku. Haha

        Hapus
    7. Kirain apa, ternyata blognya sendiri ya kak :)

      BalasHapus
      Balasan
      1. Boleh juga diartikan blog. Heehe

        Hapus
    8. aku juga merindukan dirimu sayang wkwkwkw

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha.. Semoga rindunya terobati.

        Hapus
    9. Lembaran putih biru, undangan wendingku. :)

      BalasHapus
    10. Lembaran putih biru.. hmm.. apa ya? (kok saya jadi ikutan mikir sih, kek tebak2an aja, haha..)
      Oh iyaa! tante lagi inget masa2 waktu SMP kan?

      Sehabis Makan Pulang, hehe..

      Ya apapun atau siapapun itu asalkan tante seneng ya saya ikutan seneng deh..

      #walau masih curiga

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, si om ini curigaan sih, itu kan kata om saya lagi ingat masa SMP (sehabis makan pulang), benar kok itu.

        Jadi apapun itu resiko ditanggung sendiri.. Wkwkwk

        Hapus
    11. Lembaran putih biru, buat judul film bagus kayaknya 😁

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya, mas, sepertinya bagus. Hehe

        Hapus
    12. Lembaran putih biru..
      dicintai karena adanya, sekarang dirindukan karena ga ada. Apa ini 'putih biru'?

      BalasHapus
      Balasan
      1. Bisa jadi itu putih biru.,hehe

        Hapus
    13. Lembaran putih biru tempat berekspresi dan mencurahkan segenap isi hati, semoga tetap abadi terpatri dalam kenangan...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Dan menyatu dalam jiwa sampai akhir hayat.. Hehe

        Hapus
    14. Waduh.. Sudah mulai terjun kedunia pujangga yang selalu merangkai kata, bisa2 Kanjeng Adipatiloka dan Pangeran Djaka Artub bisa tersaingi nih he..he.. 😂😅

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahhaha, inginnya mau nyangi Kangmas Kanjeng Adipatiloka sama Kanjeng Pangeran Djaka Artub, tapi mampukah saya? :)

        Hapus
    15. aku mah suka baperan kalo baca puisi yang mellow2 kek gini.. puisinya makjleb mbak.. hehehe

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, makjlep seperti kopi + ubi rebus.,

        Hapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad

    Diberdayakan oleh Blogger.