Header Ads

  • Berita Terkini

    Kemana Celoteh itu?



    Senja itu perlahan tenggelam
    Semilir angin mengiringinya
    Pelan dan perlahan menjauh
    Tak lagi terdengar suaranya
    Yang merdu seperti dulu

    Celoteh itu...
    Hilang ditelan waktu
    Membuat hati menjadi rindu
    Membuat hati tak menentu

    Celoteh itu...
    Kapankah kembali seperti dulu
    Mengisi setiap ruangan itu
    Membuat suasana bahagia
    Di antara celoteh ria

    Kembalilah, bawa celoteh itu
    Untuk menghiasi lembaran baru
    Yang selalu merindukanmu!

    TW -13.1.17

    15 komentar:

    1. Kira-kira kemana ya menghilangnya celoteh itu?

      BalasHapus
      Balasan
      1. nih lagi dicari sampe ke kolong tempat tidurnya admin belom juga ketemu tuh

        Hapus
    2. hemm, tukang celotehnya lagi jalan jalan mbak ke ampera, melihat sungai musi

      BalasHapus
    3. Mungkin sedang mencari inspirasi di keheningan malam, asal jangan di toilet yang bisa membuat anda kebablas jenius seperti para aktor yang asyik berselfi ria di dalam toilet ,😂
      Yakin suatu masa pasti akan kembali, seperti sang mentari yang terbit dan tenggelam. 👍

      BalasHapus
    4. gambarnya , paass banget dengan puisinya....

      BalasHapus
    5. Akh kembalilah,
      Masih ada hati,
      Yang seutuh-utuhnya untukmu...

      BalasHapus
    6. Semoga celotehna kembali ntar malem ya Mbak :)

      BalasHapus
    7. heem.., semoga celotehnya segera kembali ya @Lis.?

      kembali seperti sedia kala disaat sumbernya masih jernih, dan belum tercampur dgn aliran yg keruh sebelum ia menuju ke muara.

      hehe, sambil ngopi menyempatkan baca puisinya.

      BalasHapus
    8. Puisi kangen. kalau ini bisa bikin kangen karena yang awalnya sering ketemu jadi menghilang.

      BalasHapus
    9. puisinya bikin galau plue kangen :(

      BalasHapus
    10. Hmmmm... Mungkin saja celoteh itu sedang ingin sendiri. Ia ingin sejenak menenangkan hati.
      Atau ... Mungkin dia ingin memberikan kejutan di suatu hari.
      Bersabar dan bersabarlah. Tungguh sampai Bulan Purnama penuh. Dia pasti datang dengan taringnya yang tajam. Hakhakhak

      BalasHapus
    11. Hanya berharap...
      Semoga celoteh itu cepat kembali!
      Dengan kicaunya yang selalu mengiringi dipagi dan malam hari.
      Kembalilah disini kumenanti, celotehmu!

      BalasHapus
    12. ketika hilang dari hari-hari yang pernah ada
      ada rindu yang menggema
      celotehmu yang biasa ada
      mengisi ruang ini
      kapan akan kembali
      aku hanya mampu menanti
      semoga celotehmu kembali hadir menyibak sepi

      BalasHapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad

    Diberdayakan oleh Blogger.