Header Ads

  • Berita Terkini

    Kue Cenil ini Rasanya Masih Sama

    Rasanya kangen banget berapa hari tak nulis di blog ini, tentunya teman-teman pengunjung setia blog ini pun kangen juga 'kan? Hehe. 



    Ya, liburan tahun ini akhirnya saya memilih berlibur di kampung halaman. Hari ini hari terakhir saya berada di kampung. Suasana kampung yang damai dan sejuk membuat tubuh terasa segar. Meski hanya 5 hari saya menghabiskan liburan akhir tahun ini, namun rindu pada Ibu, Ayah, adik-adik dan keluarga lainnya terobati. Selain itu kepulangan saya tanpa direncanakan sebelumnya juga sebagai hadiah akhir tahun buat keluarga, di samping itu saya pun bisa mendapatkan lembaran uang baru yang tempo hari resmi diluncurkan oleh pemerintah Indonesia. Asyik.

    Seperti biasa jika saya berada di kampung pagi hari saya jalan-jalan ke pasar bersama adik dan keponakan, kebetulan rumah kami tak jauh dari pasar, suasana pasar ramai banget masih sama dengan tahun-tahun kemarin. Di tengah keramain tiba-tiba mata saya terarah pada nenek penjual kue cenil. Karena kue ini termasuk kue favorit saya, tanpa pikir panjang saya langsung membeli, namun apa yang terjadi nenek penjual kue cenil itu tak mengerti bahasa yang saya gunakan. Nasib.

    Saya baru tersadar kalau saya menggunakan bahasa asing, ketika adik saya mencubit lenganku dan berkata lirih. "Ini di kampung, mana ngerti itu nenek, saya saja juga nggak ngerti apa yang baru, kakak ucapkan."

    Dengan tersenyum hambar saya pun terdiam dan kemudian adik saya membeli 5 bungkus kue cenil dengan harga 10 ribu. Kami pun pulang dan tak sabar saya pun cepat-cepat memakannya. Ternyata kue cenil ini rasanya masih sama seperti dulu tak ada perubahan sedikit pun, dan harganya pun sangat murah. Apalagi dihidangkan bersama kopi hitam buatan Ibu. Hmmm, rasanya bisa hidup dua kali. Saat mencium aroma kopi buatan Ibu, hati saya berdebar-debar, apalagi Ibu pun duduk di sebelah saya dan berkata lirih, lirih... hampir tak saya dengar. Apa kata Ibu saya skip saja.

    Tapi, perlu diketahui jaringan internet susah banget saya harus naik ke atap rumah baru mendapatkan sinyal internet, sebab itu saya pun tak bisa blogwalking. Apalagi login ke blog hanya berputar saja, dan rasanya ingin berteriak tapi untungnya saya ingat kalau sedang di kampung. Jadi yang kangen dengan komentar saya ditunggu saja ya, setelah saya sampai di kota pasti keliling seperti sebelumnya. Hehehe.

    Note: Ini hanya curhatan supaya terlihat anak Ibu, yang lebay.

    31 komentar:

    1. penasaran sama kue cenil, emang rasanya gimana mbak.
      mbak aslinya orang mana? (penasaran)

      BalasHapus
      Balasan
      1. rasanya manis kenyal-kenyal gituh deh...pokoknya mah bersensasi unik deh kue cenil mah

        Hapus
      2. Kampung saya Tulungagung, Jawa Timur, mas Fajar.

        Kalau rasanya cenil seperti yang dikatakan Mang Lembu.

        Hapus
      3. lhooo kw wong Tulungagung toh.....tonggoku berarti....

        Hapus
      4. Mas Trik, oh ya tetangga? Sampean mana?

        Hapus
      5. ohh tulungagung, pantes tahu kue cenil.
        @manglembu hemm di palembang belum ada kue kayak gitu mang :).

        Hapus
      6. mas @trikpos , mas disebelah mana tulungagung heheheh

        Hapus
    2. tadi sore jalan sore bareng semua keluarga keliling Bandung, oleh-olehnya kue cenil kediatas itu...kenapa kita bisa cocok ya?

      BalasHapus
      Balasan
      1. Suatu kebetulan yang tak terduga ya mang...

        Hapus
      2. Mang Lembu, suatu kebetulan kata mang Maman.. Hehe

        Hapus
    3. Pantesan jarang keliatan, rupanya habis pulang kampung, oleh-olehnya kue cenil yang kalau di gigit seperti 'melawan'.. saya suka sensasinya.. hehehe...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha.. Kenyal-kenyal ya Mang Maman sensasinya.

        Hapus
      2. melawan kaya narik narik gitu...

        Hapus
    4. Mmm..gitu ya
      Ternyata baru pulang kampung !
      Pantesan jarang posting!
      Kalau disini kue tersebut namanya kue cendil, beda tipis lah..!

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya nich, mas, beda satu huruf saja namanya. Hehe

        Hapus
    5. Ternyata ada yang baru pulang kampung to. Pantes saya tengo setiap hari gx ada update terbaru

      BalasHapus
      Balasan
      1. Iya, di kampung nggak bisa nulis artikel. Hehe

        Hapus
    6. jajanan aku kecil dulu mba hehe

      BalasHapus
      Balasan
      1. Sama mbak Ami, tapi sampai sekarang saya tetap suka.

        Hapus
    7. hore dia kembali, ya walau singkat waktu tak mengapa masih bisa melihat langsung senyum ibu dan cenil kesukaan alhamdulillah, tak terbayang kebahagiaanmu say hehe
      lupakan signal dan blogwaking untuk sementara waktu nikmati liburmu bersama keluarga
      salam

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, meski sebentar bagai mimpi tapi rindu terobati dan kue cenil pun saya nikmati, mbak. Hehe

        Hapus
    8. waw,aku jadi ngebayangin terus nih kue cenilnya. udah lama banget ga pulang kampung n nyobain jajanan masa kecil dulu. Mbak lisa mana nih oleh oleh cenilnya?

      BalasHapus
      Balasan
      1. Ambil saja atuh di atas, mas, tapi cukup di lihati saja ya. Hehe

        Hapus
    9. Aku kangen sama makanan ini, dulu pengen cenil beli dipasar. Wah jadi pengen nih..hehe

      BalasHapus
      Balasan
      1. Jajan pasar yang satu ini bikin ngangeni, mas, apalagi kalau lama nggak pulang kampung, pertama yang saya cari cenil, kedua nasi tiwul nasi dari ubi singkong. Hehe

        Hapus
      2. Haha.. betul-betul mba :)
        Yah jadi pengen dah :D

        Hapus
    10. Kangen sama kue cenil. Ditempatku udah langkah nih. Biasanya kue cenil itu berpasangan sama kue lupis.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Di kampungku masih ada yang jual sist, kue lupis pun ada.

        Hapus
    11. heem.. sumpah aku baru tahu disini, kalau cetot itu nama lainnya kue cenil.

      oh iya Lis boleh aku diajak ngomong bahasa asing? ngak papa paling2 aku yo ra mudeng.., haha

      BalasHapus
    12. Cuman bisa bayangin aja..

      *ngeces*

      BalasHapus
    13. Mbak Lisa, cenil di desaku cuman 500 rupiah, udah dapat sebungkus dan mengenangkan :)

      BalasHapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad

    Diberdayakan oleh Blogger.