Header Ads

  • Berita Terkini

    Damai itu Indah



    Jalan tak selalu lurus
    Kadang berbelok juga berliku-liku
    Sama dengan kehidupan ini
    Terkadang tanpa kita sadari
    Salah paham sering terjadi

    Tak bisa di pungkiri lagi
    Manusia tempat salah dan khilaf
    Cobalah menyadari
    Jangan mencari menang sendiri
    Tetapi, mencari solusi untuk berdamai
    Agar tentram hidup ini
    Cobalah mengkoreksi diri
    Hidup ini untuk disyukuri dan dinikmati
    Bukan hanya mencari sensasi
    Yang akan menjatuhkan harga diri
    Janganlah bersombong diri
    Hidup ini hanya sekali

    Semua yang kita miliki adalah milik Illahi
    Sadarlah, sebelum menyesal di kemudian hari
    Hidup rukun tanpa menyakiti
    Bahagia hingga akhir nanti

    60 komentar:

    1. enak mbak baca puisi ini , malam malam :). manusia tidak lah sempurna karena berteman dengan khilaf :)

      BalasHapus
      Balasan
      1. Apalagi saat baca ditemani kopi hitam, mas. hehe

        Ketidak sempurnaan itu yang bikin manusia berpariasi dalam berpikir. :)

        Hapus
      2. sehingga ada yang yg pandai bersyukur ada juga yang sombong. :)

        Hapus
      3. @Mbak Amel, nah itu dia yang bikin tepuk jidat.. haha

        Hapus
    2. renungan yang baik dgn kondisi indo sekarang.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Merenung sambil ngopi tentunya akan tambah asyik. hehe

        Hapus
    3. Memang nyaman jika hidup damai, tidak ada perang dan saling tikam, bahkan mereka tidak menyadari bahwa yang mereka tikam adalah saudara sendiri.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Ya.. Begitulah, mungkin karena kurang kopi hitam. haha. (Ah, nggak nyambung)

        Hapus
    4. makin asyik bacanya kalau di temenin neng Admin...

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hahaha, Admin selalu menemani, mas.

        Hapus
    5. saling intropeksi diri
      dan tidak saling menyalahi
      damai pun tercipta dengan sendiri

      BalasHapus
    6. Ini adalah semboyan TNI
      NKRI adalah harga mati
      Jangan suka berselisih soal Tafsir mimpi
      Karena, ya karena..lupa, i-ya habis.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Habis gelap terbitlah terang ya,mas. hahaha

        Hapus
    7. Buset, jaman sekarang masih ada yah yang bikin puisi? Habis dapet PR dari pak guru mbak? Wkwkwk

      Saya paling males kalo suruh bikin puisi

      BalasHapus
      Balasan
      1. Wkwkwk...
        Iya nich kemarin dapat PR makanya terus bikin puisi.

        Tapi kalau nyedu kopi nggak males 'kan, mas? :)

        Hapus
    8. jika semua manusia mampu berusaha selalu ikhlas dan sabar karena Allah Maha Segalanya, tentu tidak akan ada manusia-manusia yang saling marah dan benci hanya karena perbedaan, bukankah perbedaan itulah yang melahirkan dunia ini....maka mari kita berdamai, agar dunia ikut damai, sebab damai itu indah....tauuuuuk

      BalasHapus
      Balasan
      1. Hehe.. Apa lagi damai dibarengi ngopi bersama pasti tambah indah ya, Mang. 😀

        Hapus
    9. eh...saya teh udah follow blognya geuningan....udah folbek belom, coba?

      BalasHapus
      Balasan
      1. Aduh, Mang, ane mah udah dari kemarin-kemarin follow blog,Amang. 🤗

        Terima kasih udah follow blogku.

        Hapus
    10. Puisinya mengalir mbk, I like banget mbk. Ada puisi putus cinta gx mbk?

      BalasHapus
      Balasan
      1. Haha.. puisi putus cinta, apa kamu mau dibuatkan?

        Hapus
    11. ego dan damai kerap bertolak belakang seakan damai hanya untuk golongan dan sendiri. miris

      BalasHapus
      Balasan
      1. Ya, begitulah, mas kadang miris juga.

        Hapus
    12. Pas banget sama kondisi negara ini. Begitu sederhana kalimat 'damai itu indah' tapi sedikit yang memahami artinya.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Kalimat sederhana yang memiliki makna besar tapi sering diabaikan, sist. hehe

        Hapus
      2. uwiih pintar juga neng admin....

        Hapus
      3. Hehehe, belajaran dari blognya, mas Trik

        Hapus
    13. Damai itu Indah.
      memang benar kata2 itu ya namun sulit dijalani juga kalau manusia masih dengan egonya masin2

      BalasHapus
      Balasan
      1. Ya, terkadang ego itu yang bikin tak indah lagi. hehe

        Hapus
    14. Duhai hati
      Jangan mudah tersakiti
      Tuhan melihatmu tanpa terkecuali
      Percayalah engkau tidak sendiri

      Duhai hati
      Maafkan bila khilaf menghampiri
      Karena tak sempurna itu manusiawi
      Senyumlah membuatmu terobati

      Duhai diri
      Amarahmu jangan kau ikuti
      Sesalmu dikemudian hari
      Yang merugi diri sendiri

      Duhai engkau sahabat hati
      Mari duduk saling berbagi
      Bersama menikmati kopi
      Hidup damai sangat berarti

      hehe ikutan ya say
      maaf sll datang terlambat
      delay melulu nih
      jabat erat utkmu selalu

      BalasHapus
      Balasan
      1. hehehe.
        Silahkan, mbask ikut nggak di mintai pajak kok.. wkwkwk

        Mungkin jalannya simpang siur sebab itu jadi delai.. xixixi

        Hapus
      2. ini anak mau apa....kagak ngerti saya....
        abis puisinya panjang banget

        Hapus
    15. perdamaian,
      banyak yang cinta damai, tapi perang makin ramai, bingung2 ku memikirkan :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. Ngopi dulu, mbak Amel biar nggak bingung lagi. hehe

        Hapus
      2. lhoooo kok malah nyanyi....

        Hapus
    16. Adem banget bacanya Mbak, suka :)
      damai selalu menggilas, tapi tetap membumi :)

      BalasHapus
      Balasan
      1. Betul, mbak Wahyu, kalau sudah membumi sulit untuk diraih. hehe

        Hapus
    17. wah, puisi yang pas dengan negara kita. dan satu hal lagi, ternyata rata-rata yang suka nulis itu sering mengkonsumsi kopi hitam ya? hehehe. :D

      BalasHapus
      Balasan
      1. Begitulah, mas, rata-rata pecinta kopi hitam supaya dapat imajinasi.. hehe

        Hapus
    18. Pas banget bacanya sambil ditemani secangkir kopi hitam.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Apalagi ditambah kripik ubi, om, tambah sip deh. hehe

        Hapus
    19. Semoga aja dengan postingan ini, bisa meningkatkan perdamaian. Hehehe....

      BalasHapus
    20. aku copy yah kata kata nya buat update stts di facebook hihi. bagus banget :)

      BalasHapus
    21. mau merenung nih saya bacanya neng

      BalasHapus
      Balasan
      1. Silahkan merenung sejenak sambil nikmati kopinya, mas. hehe

        Hapus
    22. baik juga untuk tidak terpengaruh kabar miring di media

      BalasHapus
      Balasan
      1. Kabar miring, semoga saja tak terpengaruh. hehe

        Hapus
    23. damai itu ketika ada dirumah, hujan .. dengerin radio sambil mainan hp / game, damai banget:)

      BalasHapus
      Balasan
      1. Betul banget apalagi ada kopi hitamnya, tambah damai. hehe

        Hapus
    24. Puisinya bagus :)

      Damai memang indah. Jika menyuruh orang lain untuk berdamai sulit, setidaknya damailah dengan diri sendiri. Itu pun sudah lebih dari cukup.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Memang sangat sulit, dan kembali pada diri masing-masing. hehe

        Hapus
    25. Kadang orang-orang suka melihat kekurangan orang lain, tapi ngga sadar kalo dia lagi memamerkan kekurangannya.

      BalasHapus
      Balasan
      1. Begitulah kekurangan diri sendiri tak terlihat oleh diri kita sendiri.

        Hapus
    26. Mencoba damai meskipun baru setengah yang kebaca..
      seperti biasa mbak, baca setengah dulu trus komen..
      sama waktu masih di mwb.. sekarang udah dewasa dan ngeblog di flatform lain.. mau damai tapi artikel kena copas, pindah lagi kategori blog udah beda lagi. dan udah ga dicopas.. ga' ada ide buat artikel. damai aja deh mbak. channel youtube sepi, damai aja.

      damaiii

      BalasHapus

    Post Top Ad

    Post Bottom Ad

    Diberdayakan oleh Blogger.